Si Merah yang Membakar Lidah

Si Merah yang Membakar Lidah  – Sate merupakan makanan yang amat digemari masyarakat Indonesia. Makanan yang ditusuk ini miliki segudang model dengan bumbu khas berasal dari tiap-tiap daerah. Tapi berasal dari sekian banyak sate yang ada di Indonesia, salah satu yang populer ke semua penjuru negeri apalagi sampai ke negeri tetangga adalah Sate Padang.

Kita semua tentu pernah mendengar atau apalagi mencicipi kuliner Sate Padang.

Mustahil rasanya kecuali masih ada orang Indonesia yang belum pernah mencicipi sate Padang.

Kuliner khas kota Padang ini banyak dijumpai di semua kota di Indonesia, tak kecuali kota Medan. Namun, pernahkah anda mencicipi Sate Padeh?Pasang Bola

Kalau umumnya Sate Padang di sediakan dengan kuah khasnya yang berwarna kuning, sate Padeh menyajikannya dengan bumbu atau kuah yang berwarna merah.

Rasa kuah sate Padeh ini sendiri tidak jauh tidak sama dengan sate Padang pada umumnya, hanya saja rasa kuah sate Padeh lebih pedas berasal dari sate Padang umumnya dan warnanya yang merah. Seperti namanya Sate Padeh yang artinya Sate Pedas di dalam Bahasa Minang.

“Sate ini sebetulnya sebetulnya sate Padang, namun dia Pedas makanya menjadi sate Padeh dia,” memahami salah satu pekerja.

Kuliner Khas Padang yang sedikit tidak sama berasal dari umumnya ini dapat dijumpai di Jl. Marelan Raya Psr.3 kecamatan Medan-Marelan. Dengan harga 15.000 rupiah satu porsinya, anda dapat menikmati sensasi makan sate Padang pedas yang tetap siap membakar lidah anda pas menyantapnya.

Warung sate Padeh ini buka tiap-tiap hari berasal dari pukul 3 sore sampai jam 1 dini hari. “Bukanya kami berasal dari jam 3 sore sampai jam 1 malam kecuali sate masih ada,” kata salah seorang pekerja sate Padeh pas diwawancarai.

Warung sate Padeh ini terbilang baru dikota Medan terutama di jalan Marelan, gara-gara menurut pernyataan salah satu pekerja sate, mereka baru tukar berasal dari Pekanbaru Riau kurang lebih sebulan yang lalu.

“Saya telah yang ke-2 kalinya belanja sate ini, gara-gara menurut aku rasa kuah satenya itu tidak sama berasal dari sate-sate padang yang biasa aku makan, dan warnanya merah itu yang buat unik,” ungkap Ridho.

Author: publisher

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *